LKKP Serahkan MoU ULP Percontohan

LKKP Serahkan MoU ULP Percontohan

Lombok Tengah Siap Modernisasi Pengadaan Barang dan Jasa

Lombok Tengah – Dalam rangka menindaklanjuti penandatanganan Memorandum of Understanding (MoU) antara Lembaga Kebijakan Pengadaan Barang dan Jasa Pemerintah (LKPP) dengan Pemerintah Kabupaten Lombok Tengah tentang Penetapan Unit Layanan Pengadaan (ULP) Kabupaten Lombok Tengah sebagai ULP Percontohan Fase II yang telah ditandatangani bersama antara Kepala LKPP, Dr. Ir. Agus Prabowo, M.Eng dan Bupati Lombok Tengah, HM. Suhaili FT, SH, MM pada hari Kamis tanggal 14 April 2016 di Hotel Bidakara, Jakarta, Rombongan Tim dari LKPP dan MCA-Indonesia dipimpin langsung oleh Miftah Irfaniah (Kasi Evaluasi Pelatihan pada Direktorat Pengembangan SDM LKPP), melakukan kunjungan ke ULP Kabupaten Lombok Tengah Senin,(23/5). Kunjungan Tim ke Kabupaten Lombok Tengah dalam rangka penyerahan MOU yang sudah ditandatangani tersebut kepada Pemerintah Daerah Kabupaten Lombok Tengah sekaligus sosialisasi di hadapan sejumlah pejabat SKPD terkait.

Rombongan diterima langsung oleh Wakil Bupati Lombok Tengah, Lalu Pathul Bahri bersama Staf Ahli Bupati dan Kepala Bagian AP dan ULP Setda Kabupaten Lombok Tengah.

Dalam sambutannya, Wakil Bupati Lombok Tengah menekankan bahwa Pemerintah Kabupaten Lombok Tengah sangat mendukung program modernisasi pengadaan, dan sangat berterima kasih kepada LKPP dan Tim MCA-Indonesia, karena telah memilih ULP Kabupaten Lombok Tengah sebagai salah satu ULP dari 44 ULP seluruh Indonesia sebagai ULP Percontohan Nasional. “Kami ucapkan terima kasih atas pembinaan yang telah diberikan kepada kami” ucap Wabup.

Tim LKPP dan MCA-Indonesia juga menyampaikan bahwa tujuan program modernisasi pengadaan ini adalah untuk merealisasikan penghematan dan efisiensi belanja pengadaan barang dan jasa, namun tetap mengupayakan agar kualitas tetap terjaga dan pengadaan dapat mendukung pelaksanaan perencanaan pelayanan publik.  “Penghematan inilah yang diharapkan akan berakibat pada lebih cepatnya anggaran belanja, khususnya belanja modal pengadaan untuk mendukung pembangunan ekonomi nasional” kata Miftah Irfaniah.

Miftah Irfaniah melanjutkan bahwa implementasi ditetapkannya ULP Kabupaten Lombok Tengah sebagai Percontohan adalah selama 2 (dua) tahun ke depan ULP akan mendapatkan pendampingan menuju kematangan ULP dari bidang kelembagaan, teknis pengadaan, penanganan permasalahan hukum dan non teknis pengadaan.

Pengadaan barang/jasa merupakan rangkaian kegiatan yang dilaksanakan oleh setiap unit kerja pemerintahan, baik di pusat, daerah, SKPD bahkan sampai ke desa-desa, mulai dari tahap perencanaan, pelaksanaan bahkan sampai ke informasi asset.

Oleh karena itu pengelolaan pengadaan barang/jasa yang efektif, efisien, transparan dan akuntabel akan sangat besar pengaruhnya terhadap keberhasilan pembangunan terutama terhadap pelayanan kepada masyarakat.

Program Modernisasi Pengadaan barang/Jasa yang akan diterapkan melalui ULP Percontohan merupakan terobosan yang dilakukan oleh LKPP yang bekerjasama dengan MCA-I dalam upaya mempercepat proses manajemen pengadaan barang/jasa yang efektif, efisien, transparan dan akuntabel tersebut.

ULP sebagai ujung tombak dari proses pengadaan barang/jasa perlu terus ditingkatan kapasitasnya. Personalia ULP adalah salah satu kunci agar pengelolaan pengadaan barang/jasa dapat dilaksanakan sesuai prinsip-prinsip pengadaan barang/jasa yang tertuang dalam Perpres 54 Tahun 2010 dan perubahan-perubahannya.

“Setelah melalui program pendampingan ini nantinya ULP Percontohan ini diharapkan akan menjadi ULP Pembina bagi ULP-ULP di sekitarnya (regional), dimana terdapat sekitar 600-an lebih ULP di seluruh Indonesia” pungkas Miftah Irfaniah. (*) (Kerjasama Bagian Humas dan Protokol Setda Kabupaten Lombok Tengah dengan matapena.co.id)

banner 468x60

Subscribe

Thanks for read our article for update information please subscriber our newslatter below

No Responses

Comments are closed.